HomeNewsRenovasi Masjid Agung Baitunnur Blora Dimulai

Renovasi Masjid Agung Baitunnur Blora Dimulai

News 0 0 likes 2.1K views share

kabarblora.com – Renovasi Masjid Agung Baitunnur Blora akhirnya dimulai. Masjid yang berada di Jl.Alun-alun Barat no.1 Kota Blora ini akan dibangun dan dikembangkan ke arah barat guna perluasan. Setidaknya proses pembangunannya sudah berjalan satu pekan.

Jumat lalu (13/7), Bupati Djoko Nugroho didampingi Wakil Bupati H.Arief Rohman M.Si dan jajaran pengurus Yayasan Masjid Agung Baitunnur berkesempatan melakukan penancapan tiang pancang pertama dalam kegiatan ground breaking yang dilaksanakan di lahan sebelah barat masjid. Dihadiri perwakilan Forkopimda, Plt. Kepala Bappeda, Kepala DPUPR dan OPD terkait lainnya.

Dalam acara ground breaking itu, Bupati berpesan kepada rekanan atau pelaksana proyek agar bersungguh-sungguh dalam melaksanakan pembangunan masjid.

“Kontraktor saya minta jangan asal-asalan. Membangun tempat ibadah ini jika berhasil dengan baik maka pahalanya besar. Jangan terlalu banyak ambil keuntungan. Percayalah jika hasilnya bagus, pasti kedepan akan lebih banyak lagi proyek yang jenengan dapatkan,” ucap Bupati Djoko Nugroho.

Bupati juga mengucapkan terimakasih kepada TK Baitunnur dan TK ABA yang sudah bersedia pindah tempat karena lahannya untuk perluasan Masjid Agung Baitunnur Blora. TK Baitunnur pindah ke selatan Masjid, sedangkan TK ABA pindah ke Jl.KH Ahmad Dahlan.

“Saya ingin nanti serambi yang depan itu dirobohkan saja agar masjid punya halaman yang luas. Kalau bisa nanti dikasih seperti payung yang ada di Masjid Madinah, semoga,” lanjut Bupati.

Ketua Yayasan Masjid Agung Baitunnur Blora, H. Abdul Ghani, SH mengucapkan terimakasih kepada Pemkab Blora yang telah memberikan perhatian besar kepada masjid kebanggaan warga Kabupaten Blora.

“Terimakasih Pak Bupati dan Pak Wakil Bupati. Semoga Allah membalas kebaikan semuanya. Mari kita bersama-sama memakmurkan masjid,” ucapnya singkat.

Adapun Kepala Dinas Perumahan Permukiman dan Perhubungan (Dinrumkimhub) Blora, Ir. Samsul Arief, melalui Kepala Bidang Perumahan Permukiman, Suharyono, ST, MM menyebutkan bahwa pembangunan masjid ini akan dilaksanakan sebanyak dua tahap.

“Tahun ini tahap pertama pembangunan dengan nilai kontrak Rp 5,4 miliar dilaksanakan oleh PT. Kartika Karya Konstruksindo, dengan konsultan pengawas CV. Graha Cipta Perkasa,” ungkap Suharyono.

Adapun yang akan dibangun adalah lantai utama masjid, lantai basement 1 dan lantai basement 2. Konstruksi berupa pondasi tiang pancang mimipile, struktur atas dengan beton bertulang dan atap memakai genteng keramik.

“Akan ada empat menara setinggi 33 meter di setiap sudut bangunan masjid yang baru nanti, di sebelah barat masjid utama yang lama. Tahap satu ini baru pekerjaan struktur saja. Sedangkan finishingnya nanti akan dilaksanakan di tahap berikutnya,” lanjut Suharyono.

Berdasarkan pengamatan di lapangan, Sabtu (14/7) kemarin, pelaksana proyek masih melakukan pemasangan tiang pancang berjumlah puluhan sebagai pondasi konstruksi bangunan masjid. Masyarakat diminta berhati-hati ketika melintas di lorong sebelah selatan masjid, karena dalam beberapa bulan kedepan terganggu aktivitas proyek.